Uji tak rusak (NDT)

 

Uji tak rusak (NDT) adalah grup macam teknik analisis yang digunakan dalam ilmu pengetahuan dan industri untuk mengevaluasi sifat dari komponen, material atau sistem tanpa menyebabkan kerusakan. Karena NDT tidak permanen mengubah anggaran yang diperiksa, itu adalah sangat -berharga teknik yang dapat menghemat uang dan waktu dalam evaluasi produk, pemecahan masalah, dan penelitian. NDT umum metode ini termasuk ultrasonik, magnetik-partikel, penetran cair, radiografi, dan pengujian eddy-saat ini.

NDT adalah alat yang sering digunakan dalam rekayasa forensik, teknik mesin, teknik elektro, teknik sipil, rekayasa sistem, teknik penerbangan, obat-obatan, dan seni.
Isi
* 1 Metode
* 2 Contoh
o 2.1 Weld verifikasi
o 2.2 mekanika Struktural
o 2.3 Radiografi dalam pengobatan
* 3 Terkemuka peristiwa di NDT industri awal
* 4 Aplikasi
* 5 Metode dan teknik
* 6 Terminologi
* 7 Keandalan dan statistik
* 8 Lihat juga
* 9 Referensi
o 9.1 Bibliografi
* 10 Pranala luar

Metode
metode NDT dapat bergantung pada penggunaan radiasi elektromagnetik, suara, dan sifat inheren bahan untuk memeriksa sampel. Ini termasuk beberapa jenis mikroskop untuk memeriksa permukaan eksternal dalam detail, meskipun teknik persiapan sampel metalografi, mikroskopi optik dan mikroskop elektron umumnya destruktif sebagai permukaan harus dibuat halus melalui memoles atau sampel harus elektron transparan dalam ketebalan. Bagian dalam sampel dapat diperiksa dengan penetrasi radiasi elektromagnetik, seperti X-ray, atau dengan gelombang suara dalam kasus pengujian ultrasonik. Kontras antara cacat dan sebagian besar sampel dapat ditingkatkan untuk pemeriksaan visual dengan mata telanjang dengan menggunakan cairan untuk menembus retakan kelelahan. Salah satu metode (pengujian penetran cair) melibatkan menggunakan pewarna, fluorescent atau non-fluorescing, dalam cairan bahan non-magnetik, biasanya logam. Metode lain yang umum digunakan untuk bahan magnetik melibatkan penggunaan suspensi cair dari besi halus partikel diterapkan pada bagian ketika sedang dalam medan magnet eksternal diterapkan (magnet-partikel pengujian). efek termoelektrik (atau penggunaan efek Seebeck) menggunakan sifat termal paduan untuk cepat dan mudah mencirikan paduan banyak. Uji kimia, atau bahan kimia metode spot test, menggunakan aplikasi bahan kimia sensitif yang dapat menunjukkan adanya unsur paduan individu.

Contoh
verifikasi Weld

1. Bagian dari bahan dengan permukaan retak-melanggar yang tidak terlihat dengan mata telanjang.
2. Penetrant diterapkan ke permukaan.
3. Kelebihan penetran dihapus.
4. Pengembang diterapkan, rendering retak terlihat.
Dalam manufaktur, pengelasan biasanya digunakan untuk menggabungkan dua atau lebih permukaan logam. Karena koneksi mungkin menghadapi beban dan kelelahan selama hidup produk, ada kemungkinan bahwa mereka mungkin gagal jika tidak diciptakan untuk spesifikasi yang tepat. Sebagai contoh, logam dasar harus mencapai suhu tertentu selama proses pengelasan, harus mendinginkan pada tingkat tertentu, dan harus dilas dengan bahan yang kompatibel atau sambungan mungkin tidak cukup kuat untuk menahan permukaan bersama-sama, atau retak bisa terbentuk di las menyebabkan itu gagal. Cacat pengelasan khas, kurangnya fusi lasan ke logam dasar, retak atau porositas di lasan, dan variasi dalam kepadatan las, dapat menyebabkan suatu struktur untuk istirahat atau pipa pecah.
Las dapat diuji dengan menggunakan teknik NDT seperti radiografi industri menggunakan sinar-X atau sinar gamma, pengujian ultrasonik, pengujian penetran cair atau melalui eddy saat ini. Dalam lasan yang tepat, tes ini akan menunjukkan kurangnya retak di film radiografi, menunjukkan bagian yang jelas dari suara melalui lasan dan kembali, atau menunjukkan permukaan yang jelas tanpa penetran ditangkap di celah.
Teknik Welding mungkin juga secara aktif dimonitor dengan teknik emisi akustik sebelum produksi untuk merancang set terbaik dari parameter yang digunakan untuk benar bergabung dengan dua bahan.
mekanika Struktural
Struktur dapat menjadi sistem yang kompleks yang mengalami beban yang berbeda selama masa hidup mereka. Beberapa struktur yang kompleks, seperti Turbomachinery dalam roket cair-bahan bakar, juga dapat biaya jutaan dolar. Insinyur ini biasanya akan model struktur sebagai sistem orde kedua digabungkan, mendekati struktur komponen dinamis dengan mata air, massa, dan peredam. Ini set persamaan diferensial dapat digunakan untuk memperoleh fungsi transfer yang model perilaku sistem.
Dalam NDT, struktur mengalami input bersifat dinamis, seperti ketukan palu atau impuls dikendalikan. properti kunci, seperti perpindahan atau percepatan pada titik-titik yang berbeda struktur, diukur sebagai output yang sesuai. Output ini dicatat dan dibandingkan dengan output yang sesuai yang diberikan oleh fungsi transfer dan masukan diketahui. Perbedaan mungkin menunjukkan suatu model yang tidak tepat (yang mungkin waspada insinyur untuk ketidakstabilan kinerja yang tidak diperkirakan atau di luar toleransi), gagal komponen, atau sistem kontrol yang tidak memadai.
Radiografi dalam pengobatan
Dada radiografi menunjukkan bronchialcarcinom peripheres.
Sebagai sebuah sistem, tubuh manusia adalah sulit untuk model sebagai fungsi transfer lengkap. Unsur-unsur tubuh, namun, seperti tulang atau molekul, memiliki respon diketahui input radiografi tertentu, seperti sinar-x atau resonansi magnetik. Ditambah dengan pengenalan dikendalikan elemen yang dikenal, seperti barium dicerna, radiografi dapat digunakan untuk bagian gambar atau fungsi tubuh dengan mengukur dan menafsirkan respon terhadap masukan radiografi. Dengan cara ini, banyak patah tulang dan penyakit dapat dideteksi dan dilokalisasi dalam persiapan untuk perawatan. Sinar-X juga dapat digunakan untuk memeriksa sistem interior mekanik di bidang manufaktur menggunakan teknik NDT, juga.
peristiwa Terkemuka di NDT industri awal
* 1854 Hartford, Connecticut: boiler di Mobil Fales dan Gray bekerja meledak, menewaskan 21 orang dan melukai serius 50. Dalam satu dekade, Negara Bagian Connecticut melewati hukum yang memerlukan pemeriksaan tahunan (dalam hal ini visual) dari boiler.
* 1895 Wilhelm Conrad Röntgen menemukan apa yang sekarang dikenal sebagai sinar-X. Dalam makalah pertama ia membahas kemungkinan deteksi cacat.
* 1880 – 1920 The “Minyak dan Whiting” metode pendeteksian retak digunakan dalam industri kereta api untuk menemukan retak di bagian baja berat. (Bagian A direndam dalam minyak menipis, kemudian dicat dengan lapisan putih yang mengering menjadi bubuk. Minyak merembes keluar dari celah mengubah bubuk putih coklat, yang memungkinkan celah-celah untuk dideteksi.) Ini adalah pendahulu untuk modern tes penetran cair.
* 1920 Dr HH Lester mulai pengembangan radiografi industri logam. 1924 – Lester menggunakan radiografi untuk memeriksa tuang untuk diinstal dalam uap Edison pabrik Boston Perusahaan tekanan listrik
* 1926 Instrumen pertama saat elektromagnetik eddy tersedia untuk mengukur ketebalan material.
* 1927 – 1928 sistem induksi magnetik untuk mendeteksi kekurangan di rel kereta api yang dikembangkan oleh Dr Elmer Sperry dan HC Drake.
* 1929 metode partikel magnetik dan peralatan dirintis (AV DeForest dan FB Doane.)
* 1930 Robert F. Mehl menunjukkan pencitraan radiografi dengan menggunakan radiasi gamma dari Radium, yang dapat memeriksa komponen lebih tebal daripada energi rendah mesin sinar-X yang tersedia pada saat itu.
* 1935 – 1940 tes penetran cair dikembangkan (Betz, Doang, dan DeForest)
* 1935 – 1940 Eddy instrumen saat ini dikembangkan (HC Knerr, C. Farrow, Theo Zuschlag, dan Pastor F. Foerster.).
* 1940 – 1944 uji ultrasonik metode yang dikembangkan di Amerika Serikat oleh Dr Floyd Firestone.
* 1950 Schmidt Hammer (juga dikenal sebagai “Swiss Hammer”) adalah diciptakan. Instrumen menggunakan metode pertama dipatenkan di dunia pengujian non-destruktif untuk beton.
* 1950 J. Kaiser memperkenalkan emisi akustik sebagai metode NDT.
(Sumber: Hellier, 2001) Catatan jumlah kemajuan yang dibuat selama era Perang Dunia II, saat pengendalian kualitas industri yang semakin penting.
Aplikasi
NDT digunakan dalam berbagai pengaturan yang meliputi berbagai kegiatan industri.     * Otomotif
o Mesin bagian
o Frame
* Penerbangan / Aerospace
o Airframes
Spaceframes
o powerplants
Propeller
Mesin reciprocating
Turbin gas mesin
o Rocketry
* Konstruksi
o Struktur
o Bridges
o Cover Meter
* Pemeliharaan, perbaikan dan operasi
o Bridges
* Manufaktur
o Mesin bagian
o tuang dan Forgings
* Industri tanaman seperti Nuklir, Petrochemical, Power, Refineries, Pulp dan Kertas, Fabrikasi toko, Tambang pengolahan dan Risiko mereka Berdasarkan program Inspeksi.
o Tekanan kapal
o Tangki
o Lasan
o Boiler
o Heat exchanger
Turbin o membosankan
o Di-tanaman Pipa
* Miscellaneous
o Pipelines
In-line Inspeksi menggunakan “babi”
Pipeline integritas manajemen
Leak Deteksi
o Kereta Api
Inspeksi Rel
Roda Inspeksi
o tubular NDT, untuk bahan Tubing
Korosi Dalam Isolasi o (Cui)
Amusement park rides o
o Kapal selam dan kapal perang Angkatan Laut lainnya
o pencitraan medis aplikasi (lihat juga fisika Medis)

Metode dan teknik
Contoh dari teknik mereplikasi 3D. The resolusi tinggi yang fleksibel replika memungkinkan permukaan yang akan diperiksa dan diukur dalam kondisi laboratorium. Sebuah replika dapat diambil dari semua bahan padat.
NDT dibagi menjadi berbagai metode uji tak rusak, masing-masing berdasarkan prinsip ilmiah tertentu. Metode-metode ini dapat dibagi lagi menjadi berbagai teknik. Berbagai metode dan teknik, karena sifat khusus mereka, mungkin meminjamkan diri terutama baik untuk aplikasi tertentu dan nilai yang kecil atau tidak ada sama sekali dalam aplikasi lain. Oleh karena itu metode yang tepat dan teknik merupakan bagian penting dari kinerja NDT.
* Uji emisi Akustik (AE atau AT)
* Dye penetran inspeksi pengujian penetran cair (PT atau LPI)
* Elektromagnetik pengujian (ET)
o bolak pengukuran lapangan saat ini (ACFM)
o bolak saat drop pengukuran potensial (ACPD)
o Barkhausen pengujian
o Langsung drop saat pengukuran potensial (DCPD)
o Eddy-saat pengujian (ECT)
o pengujian kebocoran fluks magnetik (MFL) untuk pipa, tangki lantai, dan tali kawat
o Magnetic-partikel inspeksi (MT atau MPI)
o Remote uji lapangan (RFT)
* Ellipsometry
* Pengujian gelombang Dipandu (GWT)
* Pengujian kekerasan
* Teknik eksitasi Impulse (IET)
* Infrared dan panas pengujian (IR)
o Thermographic inspeksi
* Laser pengujian
o Elektronik interferometri pola spekel
o Holographic interferometri
o profilometry
o Shearography
* Leak pengujian (LT) atau deteksi Leak
o Absolute pengujian tekanan kebocoran (perubahan tekanan)
o Bubble pengujian
o Halogen pengujian dioda bocor
o Hidrogen pengujian kebocoran
o Mass spektrometer pengujian kebocoran
o Tracer-metode pengujian kebocoran gas Helium, Hidrogen dan gas refrigeran
* Magnetic Resonance Imaging (MRI) dan spektroskopi NMR
* Optical mikroskop
* Identifikasi Bahan Positif (PMI)
* Pengujian radiografi (RT) (lihat juga radiografi Industri dan Radiografi)
o Dihitung radiografi
o Digital radiografi (real-time)
o pengujian radiografi Neutron (NR)
o SCAR (Radiografi Wilayah Kecil Terkendali)
o X-ray computed tomography (CT)
* Scanning elektron mikroskop
* Uji ultrasonik (UT)
o Electro Magnetic Acoustic Transducer (EMAT) (non kontak)
o Laser ultrasonik (LUT)
o Internal sistem inspeksi rotary (IRIS) ultrasonik untuk tabung
o ultrasonik array bertahap
o Waktu ultrasonik difraksi penerbangan (TOFD)
o Waktu Penentuan Penerbangan Ultrasonic 3D Konstanta elastis (FPT)
* Visual inspeksi (VT)
o Pipeline video inspeksi

Terminologi
Indikasi

  Tanggapan atau bukti dari pemeriksaan, seperti blip di layar instrumen.Interpretasi Menentukan apakah suatu indikasi tipe yang akan diselidiki. Sebagai contoh, dalam pengujian elektromagnetik, indikasi dari kerugian logam dianggap kelemahan karena mereka biasanya harus diselidiki, namun indikasi karena variasi sifat bahan mungkin tidak berbahaya dan tidak relevan.
Cacat
Jenis diskontinuitas yang harus diselidiki untuk melihat apakah itu pantas ditolak. Sebagai contoh, porositas pada hilangnya lasan atau logam.
Evaluasi
Menentukan apakah cacat adalah pantas ditolak. Sebagai contoh, adalah porositas di lasan lebih besar dari yang dapat diterima oleh kode?
Cacat
Sebuah cacat yang pantas ditolak – yaitu tidak memenuhi kriteria penerimaan. Cacat umumnya dihilangkan atau diperbaiki.
(Sumber:. ASTM E1316 Vol dalam ‘03,03 NDT)
Pengujian penetrant
Uji Non-destruktif biasanya terdiri dari penetrasi, sebuah metode penghapusan kelebihan dan pengembang untuk menghasilkan indikasi terlihat dari diskontinuitas permukaan-pecah.
(Sumber: ISO 12706:2000, Catatan: Untuk digantikan oleh ISO / DIS 12706 (2008-03).)
 Kehandalan dan statistik
Cacat tes deteksi adalah di antara lebih umum digunakan tes non-destruktif. Evaluasi keandalan NDT umumnya mengandung dua kesalahan statistik. Pertama, tes yang paling gagal untuk menentukan objek yang disebut “unit sampling” dalam statistik; ia mengikuti bahwa keandalan dari tes tidak dapat dibangun. Kedua, sastra biasanya menyalahgunakan istilah statistik sedemikian rupa untuk membuatnya terdengar seolah-olah unit sampling didefinisikan. Kedua kesalahan dapat mengakibatkan salah perkiraan probabilitas deteksi.

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s